Sunday, April 19, 2015

PUISI SI KAYU KOSONG

Buanglah laungan hentilah jeritan

Batalkan sepanduk amanlah  kampung

Mengapa ditakut kayu nan kosong

Bila menebal iman di dada?



Tiada mengancam tiada bahaya

Tanda hanya sesama seiman

Tiada wang tiada habuan

Umat sekampung bukan belian



Kayu simbol janji setia

Derita kasih kuasa terbukti

Kasih kosong jangan takuti

Insafkan hati cerahan hajati




(C) - Pena Rajawali







Thursday, April 16, 2015

Pastor SIB Palsu

Penjelasan tentang Pendakwah yang mengaku sebagai "Bekas Pastor Yohanes"

Antara yang dia katakan ceramah  dalam dua video ceramahnya (bukan dalam urutan)

1) Dia belajar untuk jadi pstor lapan tahun.
2) Dia ketua missionaries yang pimpin orang menginjil.
3) SIB ada van penginjilan dan ada dana Rm 10k. dsb dsb
4) Dia sudah pastor dua tahun.
5) Dia cakap Namaus berpusat di Bario.
6) Dia sejak berumur tujuh tahun sudah dilatih jadi "askar Jesus".
7) Dia dihantar belajar 'freemason", "pre-mission"? (Kurang jelas sebutan)
8) Dia kata "orang Kristisn tidak boleh mempersoal tritunggal".
9) Dia kata "pembaptisan sebagai upacara penghapusan dosa".
10) Dalam video pertama dia mengaku  bekas Roman Katolik dalam video kedua dia mengaku orang SIB.


Tapi apa yang dia cakap tidak betul.

1) Dia tidak cakap di sekolah mana dia belajar. Tidak perlu belajar sampai lapan tahun utk jadi pastor. Kalau ada pastor SIB begitu saya akan tahu sebab saya pernah jadi pegawai pentadbir pusat SIB Sabah.

2) Saya kenal ketua penginjilan dan dia bukan salah seorang. Pastor baru dua tahun bertugas belum dipercayakan tugas memimpin seperti itu. Pastor lebih senior yang buat. Kalau pemimpin dalam latihan ada juga.

3) SIB tidak banyak wang. Apalagi di tahun-tahun yang dia katakan dalam testimoninya. Masa saya melayani dulu bagus la kalau ada kereta. Kami jalan kaki dan saya nyanyi "Tiada keretaku bawa kau jalan-jalan" sama isteri saya. Gaji pula kurang RM 300 sebulan tapi itupun selalu tidak cukup. Inikan pula ada Van Penginjilan dan dana Rm 10,000? Orang di Pusat ada van kapcai yang asyik bertukar tangan dan ada sebuah suzuki jeep penginjilan yang juga sering bertukar tangan. Saya tidak pernah dengar nama "Pastor Yohanes" ini. Saya sudah lebih 24 tahun dalam SIB Sabah, saya tidak pernah dengar cerita ini.

4) Pastor di bawah dua tahun belum ditahbis (disahkan) sebagai pastor. Kalau benar dia dulunya dia seorang pastor, besar kemungkinan dia belum ditahbis.

5) Namaus tidak pernah berpusat di Bario. Bario itu di uluuu Sarawak punya highlands. Namaus berpusat di Kota Kinabalu. Mula di Kepayan kemudian berpindah ke Likas.

6) Gereja tidak ada melatih orang jadi "askar Jesus" sejak tujuh tahun. Semua orang percaya adalah askar Tuhan dalam ertikata musuh kita adalah Iblis bukan darah dan daging (manusia). Baca itu di Efesus 6:10-18. Dan rata-rata penganut Kristian apalagi seorang pastor dalam SIB menyebut Tuhan dengan sebutan "YESUS" bukan "JEESUS"!

7) Dihantar belajar "free mason", "pre-mission"? Free Mason adalah gerakan rahsia yang tidak ada kena mengena dengan gereja SIB Sabah. Pre-mission? Apa itu? Selama lebih 24 tahun dengan gereja SIB saya tidak tahu ada latihan pre-mission. Kita tidak guna istilah itu, sekurang-kurangnya bukan dalam gereja SIB dan si kawan ini mengaku diri sebagai seorang bekas pastor dalam gereja SIB.

8) Orang Kristian bebas mempersoalkan apa saja berhubung Tuhan, Alkitab, tritunggal dan apa juga yang berhubung keimanannya. Sebab itulah timbul ada golongan Kristian yang percaya tritunggal, ada juga yang tidak percaya kepada tritunggal. Siapa kata tidak boleh persoalkan?

9) Pembaptisan bukan upacara penghapusan dosa. Pembaptisan adalah upacara orang percaya memberi kesaksian kepada dunia bahaa dia sudah menjadi seorang yang percaya kepada kematian dan kebangkitan Kristus dari antara orang mati (Roma 6:3-4).

10) Bah korang timbanglah sendiri!



Tuhan memberkati "Pastor Yohanes"!


Salam. Ini adalah kenyataan yang benar dari saya selaku seorang pastor.

Respon dari: Pena Rajawali

Tuesday, April 14, 2015

Runtuhkan Tembok-Tembok!

Siri Bimbingan Doa - Bahagian 1 

Hai anakku, berikanlah hatimu kepadaku, biarlah matamu senang dengan jalan-jalanku. (Amsal 23:26 TB)

Renungan

Kita semua mahu diberkati oleh Tuhan. Kita mahu semua permohonan doa kita segera dijawab-Nya. Bila doa kita tidak atau masih belum dijawab Tuhan, kita merasa kurang senang sehingga tidak kurang yang meragui janji, kasih mahupun kuasa Tuhan. 

Ada juga orang yang sampai mempersalahkan orang lain dan menuduh mereka kurang membantunya dalam doa sehingga dia belum terlepas dari pergumulan hidupnya sehingga membuat kesimpulan bahawa kasih pada Tuhan yang disebut saudara-saudari seimannya hanyalah satu kepalsuan selama ini. "Mengapa Tuhan lambat jawab, mengapa saya belum dapat keluar dari semua masalah ini? Betulkah kawan-kawan seiman mengasihi dan mendoakan saya selama ini?" Sikap prasangka yang ada padanya kemudian membuatkan dia merasa dingin terhadap Tuhan, gereja dan persekutuan. "Buat apa ke gereja? Buat apa adakan persekutuan dengan kawan-kawan? Saaama saja.. bukan ada perubahan juga?"

Barangkali penyebab utama doa kita terhampat terletak bukan di tempat lain atau disebabkan oleh orang lain. Penyebab utama adalah pada sikap kita di hadapan Tuhan. Sikap kita yang salah mempengaruhi cara kita melayani Tuhan. Kita anggap Tuhan itu hamba kita. Kita perlakukan Dia semacam kuli atau abdi kita. Kita layan Dia tidak lebih daripada orang suruhan kita. Sikap kita sebegitu menampakkan yang sebenarnya diri kitalah yang memerintah dan berkuasa dalam hidup kita dan bukannya Dia. 

Kita perlu tahu dan ingat bahawa sebelum Tuhan mengajar kita untuk meminta, mencari dan mengetok (Matius 7:7), Dia terlebih dahulu mengajar kita tentang sikap yang tepat di hadapan Bapa syurgawi yang harus sentiasa ada pada kita. Sikap itu terdapat dalam Matius 6:9 dan 6: 33. Maksud ayat dalam 6:9 dan 6:33 adalah sikap berserah kepada Tuhan, merendahkan diri di hadapan-Nya serta mencari dahulu kerajaan-Nya perlu menjadi sikap utama dalam kita sebelum meminta apa-apapun daripada-Nya. 

Petikan dari kitab Amsal di atas menunjukkan pada kita bahawa Tuhan terlebih dahulu meminta sesuatu daripada kita. Apakah yang diminta-Nya? Dia meminta hati kita dengan sepenuhnya dan meminta agar menyenangi jalan-jalan (firman)-Nya. Bagaimana, adakah hati kita sudah benar-benar terserah kepada Tuhan seperti yang diminta-Nya?

Jadi doa kita terhalang oleh sikap kita yang tidak merendahkan hati dan diri di hadapan Tuhan. Kita mahu Tuhan bertindak mengikut syarat dan persyaratan kita, tetapi persyaratan Tuhan kita tidak hiraukan. Tuhan berkata, "Mengapa kamu berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, padahal kamu tidak melakukan apa yang Aku katakan?" (Lukas 6:46)

Satu lagi penghalang dalam hal berdoa adalah sikap yang tidak mengampuni orang. Kepahitan dalam hati merupakan kekejian di mata Tuhan yang adalah kasih. Bukankah Dia mengajar kita untuk saling mengasihi dan mengampuni sesama kita? Adalah susah derita dan sengsara kita melebihi sengsara Kristus di kayu salib? Kalau tidak,mengapa terlalu sulit bagi kita untuk melepaskan doa pengampunan meneladani Kristus sewaktu sengsara di salib berkata, "Bapa ampunilah mereka sebab mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan?"

Mari memeriksa diri kita pada hari ini di hadapan Tuhan. Adakah kita melayan Tuhan dalam hidup kita tidak ubah Dia diperlakukan sebagai abdi kita? Atau adakah kepahitan yang tersimpan bahkan sudah sampai berakar di dalam hati kita? Kita perlu sedar kalau benar kita sudah mengalami kasih dan pengampunan Tuhan secara peribadi maka kita juga ada kesanggupan untuk mengampuni orang yang bersalah terhadap kita. 

Dua sikap yang salah ini iaitu sikap memandang rendah pada Tuhan dan sikap tidak mengampuni merupakan dua tembok penghalang utama kita tidak mendapat jawaban doa kerana sikap-sikap ini menghasilkan doa yang salah di hadapan Tuhan (Yakobus 4:1-3)

Kita perlu runtuhkan tembok-tembok penghalang ini dan jauhkan dari hidup kita. Runtuh sikap merendahkan Tuhan dengan jalan pertaubatan, meminta ampun dan kembali mengatur hidup kita di hadapan Dia. Bila ini berlaku maka kita mulakan hari-hari kita dengan sikap berserah penuh kepada-Nya berpandukan doa "Bapa Kami" yang didoakan berserta penghayatan dan kesungguhan. Doa "Bapa Kami" sangat penting sebab di dalamnya tersirat aspek penyerahan dan pengampunan di hadapan Tuhan. Hanya dengan amalan ini, bila dilakukan dengan penuh kesungguhan maka tembok-tembok penghalang doa dapat diruntuhkan dan teruslah bersabar menantikan pertolongan dari Tuhan yang tidak pernah terlalu awal dan juga tidak terlewat. Sesungguh Dia adalah Tuhan, Dia yang meletakkan matahari, bintang dan bulan ditempat mereka serta mengusur jadual perjalanan cakrawala dan alam semesta, kita juga tidak terlepas dari perhatian-Nya. Hanya pastikan tembok-tembok penghalang doa sudah diruntuhkan. 

Ini satu nasihat yang panjang. Nasihat panjang serupa ini perlu untuk membawa kita keluar dari sikap yang salah di hadapan Tuhan. Bila pembaca mengerti penulisan ini, janganlah hanya menulis "amen" tetapi tulislah sesuatu yang dapat menambah baik pengertian kita berhubung tajuk yang dibincangkan. Atau ada yang mahu memberi kesaksian peribadi berhubung perkara ini barangkali?

Tapi, adakah semua doa yang tidak terjawab diakibatkan oleh sikap memnting diri dan tidak mahu mengampuni? Ikuti di pos yang menyusuli...


(Bersambung..)

Selamat sejahtera famili dan friends! Tuhan Allah memberkati Malaysia, Tuhan Allah memberkati kita semua!

© Pena Rajawali