Sunday, April 19, 2015

PUISI SI KAYU KOSONG

Buanglah laungan hentilah jeritan

Batalkan sepanduk amanlah  kampung

Mengapa ditakut kayu nan kosong

Bila menebal iman di dada?



Tiada mengancam tiada bahaya

Tanda hanya sesama seiman

Tiada wang tiada habuan

Umat sekampung bukan belian



Kayu simbol janji setia

Derita kasih kuasa terbukti

Kasih kosong jangan takuti

Insafkan hati cerahan hajati




(C) - Pena Rajawali







Thursday, April 16, 2015

Pastor SIB Palsu

Penjelasan tentang Pendakwah yang mengaku sebagai "Bekas Pastor Yohanes"

Antara yang dia katakan ceramah  dalam dua video ceramahnya (bukan dalam urutan)

1) Dia belajar untuk jadi pstor lapan tahun.
2) Dia ketua missionaries yang pimpin orang menginjil.
3) SIB ada van penginjilan dan ada dana Rm 10k. dsb dsb
4) Dia sudah pastor dua tahun.
5) Dia cakap Namaus berpusat di Bario.
6) Dia sejak berumur tujuh tahun sudah dilatih jadi "askar Jesus".
7) Dia dihantar belajar 'freemason", "pre-mission"? (Kurang jelas sebutan)
8) Dia kata "orang Kristisn tidak boleh mempersoal tritunggal".
9) Dia kata "pembaptisan sebagai upacara penghapusan dosa".
10) Dalam video pertama dia mengaku  bekas Roman Katolik dalam video kedua dia mengaku orang SIB.


Tapi apa yang dia cakap tidak betul.

1) Dia tidak cakap di sekolah mana dia belajar. Tidak perlu belajar sampai lapan tahun utk jadi pastor. Kalau ada pastor SIB begitu saya akan tahu sebab saya pernah jadi pegawai pentadbir pusat SIB Sabah.

2) Saya kenal ketua penginjilan dan dia bukan salah seorang. Pastor baru dua tahun bertugas belum dipercayakan tugas memimpin seperti itu. Pastor lebih senior yang buat. Kalau pemimpin dalam latihan ada juga.

3) SIB tidak banyak wang. Apalagi di tahun-tahun yang dia katakan dalam testimoninya. Masa saya melayani dulu bagus la kalau ada kereta. Kami jalan kaki dan saya nyanyi "Tiada keretaku bawa kau jalan-jalan" sama isteri saya. Gaji pula kurang RM 300 sebulan tapi itupun selalu tidak cukup. Inikan pula ada Van Penginjilan dan dana Rm 10,000? Orang di Pusat ada van kapcai yang asyik bertukar tangan dan ada sebuah suzuki jeep penginjilan yang juga sering bertukar tangan. Saya tidak pernah dengar nama "Pastor Yohanes" ini. Saya sudah lebih 24 tahun dalam SIB Sabah, saya tidak pernah dengar cerita ini.

4) Pastor di bawah dua tahun belum ditahbis (disahkan) sebagai pastor. Kalau benar dia dulunya dia seorang pastor, besar kemungkinan dia belum ditahbis.

5) Namaus tidak pernah berpusat di Bario. Bario itu di uluuu Sarawak punya highlands. Namaus berpusat di Kota Kinabalu. Mula di Kepayan kemudian berpindah ke Likas.

6) Gereja tidak ada melatih orang jadi "askar Jesus" sejak tujuh tahun. Semua orang percaya adalah askar Tuhan dalam ertikata musuh kita adalah Iblis bukan darah dan daging (manusia). Baca itu di Efesus 6:10-18. Dan rata-rata penganut Kristian apalagi seorang pastor dalam SIB menyebut Tuhan dengan sebutan "YESUS" bukan "JEESUS"!

7) Dihantar belajar "free mason", "pre-mission"? Free Mason adalah gerakan rahsia yang tidak ada kena mengena dengan gereja SIB Sabah. Pre-mission? Apa itu? Selama lebih 24 tahun dengan gereja SIB saya tidak tahu ada latihan pre-mission. Kita tidak guna istilah itu, sekurang-kurangnya bukan dalam gereja SIB dan si kawan ini mengaku diri sebagai seorang bekas pastor dalam gereja SIB.

8) Orang Kristian bebas mempersoalkan apa saja berhubung Tuhan, Alkitab, tritunggal dan apa juga yang berhubung keimanannya. Sebab itulah timbul ada golongan Kristian yang percaya tritunggal, ada juga yang tidak percaya kepada tritunggal. Siapa kata tidak boleh persoalkan?

9) Pembaptisan bukan upacara penghapusan dosa. Pembaptisan adalah upacara orang percaya memberi kesaksian kepada dunia bahaa dia sudah menjadi seorang yang percaya kepada kematian dan kebangkitan Kristus dari antara orang mati (Roma 6:3-4).

10) Bah korang timbanglah sendiri!



Tuhan memberkati "Pastor Yohanes"!


Salam. Ini adalah kenyataan yang benar dari saya selaku seorang pastor.

Respon dari: Pena Rajawali

Tuesday, April 14, 2015

Runtuhkan Tembok-Tembok!

Siri Bimbingan Doa - Bahagian 1 

Hai anakku, berikanlah hatimu kepadaku, biarlah matamu senang dengan jalan-jalanku. (Amsal 23:26 TB)

Renungan

Kita semua mahu diberkati oleh Tuhan. Kita mahu semua permohonan doa kita segera dijawab-Nya. Bila doa kita tidak atau masih belum dijawab Tuhan, kita merasa kurang senang sehingga tidak kurang yang meragui janji, kasih mahupun kuasa Tuhan. 

Ada juga orang yang sampai mempersalahkan orang lain dan menuduh mereka kurang membantunya dalam doa sehingga dia belum terlepas dari pergumulan hidupnya sehingga membuat kesimpulan bahawa kasih pada Tuhan yang disebut saudara-saudari seimannya hanyalah satu kepalsuan selama ini. "Mengapa Tuhan lambat jawab, mengapa saya belum dapat keluar dari semua masalah ini? Betulkah kawan-kawan seiman mengasihi dan mendoakan saya selama ini?" Sikap prasangka yang ada padanya kemudian membuatkan dia merasa dingin terhadap Tuhan, gereja dan persekutuan. "Buat apa ke gereja? Buat apa adakan persekutuan dengan kawan-kawan? Saaama saja.. bukan ada perubahan juga?"

Barangkali penyebab utama doa kita terhampat terletak bukan di tempat lain atau disebabkan oleh orang lain. Penyebab utama adalah pada sikap kita di hadapan Tuhan. Sikap kita yang salah mempengaruhi cara kita melayani Tuhan. Kita anggap Tuhan itu hamba kita. Kita perlakukan Dia semacam kuli atau abdi kita. Kita layan Dia tidak lebih daripada orang suruhan kita. Sikap kita sebegitu menampakkan yang sebenarnya diri kitalah yang memerintah dan berkuasa dalam hidup kita dan bukannya Dia. 

Kita perlu tahu dan ingat bahawa sebelum Tuhan mengajar kita untuk meminta, mencari dan mengetok (Matius 7:7), Dia terlebih dahulu mengajar kita tentang sikap yang tepat di hadapan Bapa syurgawi yang harus sentiasa ada pada kita. Sikap itu terdapat dalam Matius 6:9 dan 6: 33. Maksud ayat dalam 6:9 dan 6:33 adalah sikap berserah kepada Tuhan, merendahkan diri di hadapan-Nya serta mencari dahulu kerajaan-Nya perlu menjadi sikap utama dalam kita sebelum meminta apa-apapun daripada-Nya. 

Petikan dari kitab Amsal di atas menunjukkan pada kita bahawa Tuhan terlebih dahulu meminta sesuatu daripada kita. Apakah yang diminta-Nya? Dia meminta hati kita dengan sepenuhnya dan meminta agar menyenangi jalan-jalan (firman)-Nya. Bagaimana, adakah hati kita sudah benar-benar terserah kepada Tuhan seperti yang diminta-Nya?

Jadi doa kita terhalang oleh sikap kita yang tidak merendahkan hati dan diri di hadapan Tuhan. Kita mahu Tuhan bertindak mengikut syarat dan persyaratan kita, tetapi persyaratan Tuhan kita tidak hiraukan. Tuhan berkata, "Mengapa kamu berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, padahal kamu tidak melakukan apa yang Aku katakan?" (Lukas 6:46)

Satu lagi penghalang dalam hal berdoa adalah sikap yang tidak mengampuni orang. Kepahitan dalam hati merupakan kekejian di mata Tuhan yang adalah kasih. Bukankah Dia mengajar kita untuk saling mengasihi dan mengampuni sesama kita? Adalah susah derita dan sengsara kita melebihi sengsara Kristus di kayu salib? Kalau tidak,mengapa terlalu sulit bagi kita untuk melepaskan doa pengampunan meneladani Kristus sewaktu sengsara di salib berkata, "Bapa ampunilah mereka sebab mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan?"

Mari memeriksa diri kita pada hari ini di hadapan Tuhan. Adakah kita melayan Tuhan dalam hidup kita tidak ubah Dia diperlakukan sebagai abdi kita? Atau adakah kepahitan yang tersimpan bahkan sudah sampai berakar di dalam hati kita? Kita perlu sedar kalau benar kita sudah mengalami kasih dan pengampunan Tuhan secara peribadi maka kita juga ada kesanggupan untuk mengampuni orang yang bersalah terhadap kita. 

Dua sikap yang salah ini iaitu sikap memandang rendah pada Tuhan dan sikap tidak mengampuni merupakan dua tembok penghalang utama kita tidak mendapat jawaban doa kerana sikap-sikap ini menghasilkan doa yang salah di hadapan Tuhan (Yakobus 4:1-3)

Kita perlu runtuhkan tembok-tembok penghalang ini dan jauhkan dari hidup kita. Runtuh sikap merendahkan Tuhan dengan jalan pertaubatan, meminta ampun dan kembali mengatur hidup kita di hadapan Dia. Bila ini berlaku maka kita mulakan hari-hari kita dengan sikap berserah penuh kepada-Nya berpandukan doa "Bapa Kami" yang didoakan berserta penghayatan dan kesungguhan. Doa "Bapa Kami" sangat penting sebab di dalamnya tersirat aspek penyerahan dan pengampunan di hadapan Tuhan. Hanya dengan amalan ini, bila dilakukan dengan penuh kesungguhan maka tembok-tembok penghalang doa dapat diruntuhkan dan teruslah bersabar menantikan pertolongan dari Tuhan yang tidak pernah terlalu awal dan juga tidak terlewat. Sesungguh Dia adalah Tuhan, Dia yang meletakkan matahari, bintang dan bulan ditempat mereka serta mengusur jadual perjalanan cakrawala dan alam semesta, kita juga tidak terlepas dari perhatian-Nya. Hanya pastikan tembok-tembok penghalang doa sudah diruntuhkan. 

Ini satu nasihat yang panjang. Nasihat panjang serupa ini perlu untuk membawa kita keluar dari sikap yang salah di hadapan Tuhan. Bila pembaca mengerti penulisan ini, janganlah hanya menulis "amen" tetapi tulislah sesuatu yang dapat menambah baik pengertian kita berhubung tajuk yang dibincangkan. Atau ada yang mahu memberi kesaksian peribadi berhubung perkara ini barangkali?

Tapi, adakah semua doa yang tidak terjawab diakibatkan oleh sikap memnting diri dan tidak mahu mengampuni? Ikuti di pos yang menyusuli...


(Bersambung..)

Selamat sejahtera famili dan friends! Tuhan Allah memberkati Malaysia, Tuhan Allah memberkati kita semua!

© Pena Rajawali

Friday, February 10, 2012

Kita Perlu Perjanjian Baru

Renungan Pagi

Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. Dengan demikian tiap-tiap manusia kepunyaan Allah diperlengkapi untuk setiap perbuatan baik. Sebab segala sesuatu yang ditulis dahulu, telah ditulis untuk menjadi pelajaran bagi kita, supaya kita teguh berpegang pada pengharapan oleh ketekunan dan penghiburan dari Kitab Suci. (2 Timotius 3: 16-17; Roma 15: 4)

Baca juga 1 Korintus 10: 1-11

Saya pernah diberitahu bahawa hanya  orang tertentu sahaja yang dapat memahami Alkitab. Saya jugadiberitahu kegiatan membaca Alkitab dapat membuat seseorang  kehilangan akal dan  boleh menjadi  gila. Pada mulanya saya memang terpengaruh dengan kata-kata seperti itu.  Sewaktu pertama kali membuka Bible (Alkitab)  saya dapati banyak nombor rujukan ayat di dalamnya. Kesan  pertama Alkitab terhadap saya adalah ia seperti buku panduan telefon atau seperti sebuah kamus tebal bertulisan halus. Terlintas kamus Oxford milik adik beradik yang lebih tua. Umur penulis ketika itu  sekitar 10 tahun. Minat untuk mengetahui lebih banyak tentang Bible (Alkitab) ditimbulkan  oleh banyak cerita menarik yang diceritakan oleh mendiang ibu kami. Sejak kecil penulis mula ada impian untuk mengetahui lebih banyak tentang Bible (Alkitab).

Sewaktu di Tingkatan 1, penulis diberitahu bahawa Alkitab itu sudah diubah dan tidak asli lagi terutama sekali bahagian Perjanjian Baru. Malah sampai ada seorang yang penulis kenal baik sampai sanggup mengoyak  dua Alkitabnya. Perjanjian Baru dibuang tetapi bahagian Perjanjian Lama  disimpannya  untuk dibaca.  Peribadi itu berkata Perjanjian Lama masih asli tetapi Perjanjian Baru adalah palsu. Dia berkata bahagian Perjanjian Lama  banyak persamaan dengan kitab agama yang dia anuti sekarang.

Pernahkah kita berhadapan dengan orang seperti ini yang mengatakan  Perjanjian Baru tidak betul tetapi  Perjanjian Lama itu betul?

Betulkah kita tidak memerlukan kitab Perjanjian Baru?  Mari mulakan penilaian kita dengan lupakan sebentarsemua maklumat  yang ada pada kita  berhubung Perjanjian Baru.  Kemudian mari  membaca Perjanjian Lama  dari Kejadian sehingga Maleakhi. Apakah yang akan temui di sana? Pembacaan Alkitab yang serius akan membawa kita kepada sekurang-kurangnya tiga pertanyaan  yang tidak akan terjawab sekiranya kita hanya membaca sehingga  kitab Maleakhi.

Pertama, dari Kejadian sehingga Maleakhi kita dapat membaca tentang janji kedatangan seorang Peribadi yang akan meremukkan kepala ular (Kejadian 3:15). Janji  ini dikembangkan kepada Abraham, Musa, Daud dan nabi-nabi. Tetapi sehingga zaman Maleakhi pun Peribadi yang dijanjikan ini belum kunjung tiba! Maka kalau baca sampai kitab Malekhi saja, maka  'Siapakah Peribadi yang dijanjikan?' Kedua, bila berhenti setakat Maleakhi kita juga akan tertanya-tanya apa tujuan dan makna sebenar korban-korban binatang dalam Perjanjian Lama.  Ketiga, Perjanjian Lama menjanjikan  suatu tanah air syurgawi yang aman damai di mana seorang budak kecil dan ular akan bermain bersama begitu juga sarigala dan domba akan bergumpul bersama. Oleh sebab itu apabila  kita berhenti membaca setakat di Maleakhi sahaja maka kita berhenti jauh dari maksud penulisan Alkitab yang sebenar. Maka di manakah kita boleh mendapatkan jawaban kepada tiga pertanyaan ini?

Puji Tuhan! Semuanya terjawab dalam Perjanjian Baru!Sebab apabila  kita melangkah memasuki Perjanjian Baru, di sana tertulis  dalam Matius 1: 1 , "Inilah silsilah Yesus Kristus, anak Daud, anak Abraham. .... (Matius 1: 1). Rupa-rupanya Perjanjian Baru merupakan penggenapan dan penjelasan kepada apa yang dijanjikan dalam Perjanjian Lama! Mesej  Alkitab yang utama adalah  "Yesus Kristus, Tuhan dan Penyelamat Semua orang percaya!") Di dalam Yesus Kristus Firman Allah   menjadi manusia oleh kerana kasih-Nya yang sangat besar untuk kita semua! 


Tuhan membuktikan kasih-Nya itu dengan mati untuk kita semua sehingga barangsiapa yang percaya tidak binasa melainkan beroleh kehidupan yang kekal. Semoga renungan singkat ini dapat menggalakkan kita untuk mula membaca menyelidiki serta mentaati pengajaran dan semua perintah yang terdapat dalam firman-Nya.

Tuhan memberkati kita semua.  

Friday, January 27, 2012

Tidak faham, telah dipalsukan atau malas?

Renungan Pagi: Dengan apakah seorang muda mmpertahankan kelakuannya bersih? Dengan menjaganya sesuai dengan firman-Mu. Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku. Bila tersingkap, firman-firman-Mu memberi terang, memberi pengertian kepada orang-orang bodoh. (Mazmur 119: 9, 105,130)

Ramai orang ingin sekali membaca Alkitab tetapi mengeluh tidak memahaminya maka mereka berhenti sebelum bermula. Tetapi kenapa mesti begitu? Haruskah seorang bayi memahami proses penghadaman terlebih dahulu sebelum mula minum susu dan makan bubur?

Tidak kurang pula yang terganggu oleh pihak tertentu yang berkata Alkitab sudah dipalsukan. Betulkah? Kalau sudah dipalsukan maka itu bukan lagi Alkitab. Tapi anehnya, Alkitab yang dikatakan telah dipalsukan itu mengajar orang untuk saling mengasihi bukan membenci, mengampuni bukan mendendami, mengajar suami untuk setia sampai mati terhadap isterinya dan bukan senang-senang kasi cerai, mengajar jalan damai bukan perang, menolak rasuah, mengajar anak-anak menghormati ibubapa, mementingkan unit kekeluargaan, memperingati kudusnya pernikahan dan memberi nikmat serta kemerdekaan kepada mereka yang memanfaatkan firman Tuhan...

Tapi musuh utama kepada pembacaan firman adalah sifat malas kita. Kepada kita yang malas saya mau ajak kita melawat gerbang-gerbang yang indah. Ada 66 gerbang semuanya. Maksud saya 66 kitab dalam Alkitab dalam 66 hari. Senaraikan kitab dalam Alkitab lepas tu bacalah beberapa bab pertama (tak perlu habiskan) dalam setiap kitab sehingga selesai dilawati 66 "gerbang" itu. Tidak sampai 10 minit untuk melakukannya. Buatlah catatan ringkas di tepi senarai-semak 66 gerbang anda berhubung apa yang kita nampak, kesan di hati/minda atau apa juga pertanyaan yang timbul. Silakan.

Kita perlu ingat membaca Alkitab seperti masuk sekolah. Seorang budak Darjah 1 mustahil akan dapat menampung pembelajaran dalam peringkat yang jauh lebih tinggi... tetapi bila sudah melalui proses pembelajaran, lambat laun dia dapat faham juga tu nanti...

Apa macam? Masuk akal juga? Bah luangkan masa bersaat teduh di hadirat Tuhan dalam membaca firman dan berdoa.

Selamat pagi, famili and friends! Be richly blessed today! :)

Sunday, January 23, 2011

MEGAH DALAM DERITA


Megah dalam derita


Roma 5: 3-4


Apakah kesenggsaraan yang dimaksudkan Paulus di sini?

Pembacaan dan penyelidikan atas kitab ini memberikan kita dua jenis kesengsaraan iaitu kesengsaraan dalaman  (Roma 7: 13-26) dan kesengsaraan luaran (Roma 8: 35).

Saya mau bercakap tentang sengsara dalaman. Tajuk renungan ini adalah ‘MEGAH DALAM DERITA’

Kita perlu akui bahawa sementara ada sukacita berlimpah dalam mengikuti Tuhan, ada juga banyak waktu di mana kita merasa “sengsara dalaman” ini. Sengsara ini datang bila ada “urges” (keinginan-keinginan) untuk melakukan apa yang kita suka tapi menghirau risiko tindakan kita. Alkitab terjemahan Indonesia menyebut hal ini sebagai “keinginan daging” iaitu sesuatu yang bertentang dengan perintah dan kehendak Tuhan.

Dalam setiap orang, dan ini lebih kuat dalam seorang lelaki, keinginan-keinginan ini ada. Sehingga kalau kita tidak tahu bagaimana menanganinya akan membuat tubuh rasa sengsara. Apalagi kalau kita sudah biasa melayanan kehendak daging. Kalau tidak dilayan kehendak daging maka ‘ketagihan; itu yang mengatasi pertimbangan sihat sehingga kita terus terus melakukan apa yang kita rasa tidak betul tetapi tidak berdaya untuk memutuskan tabiat yang mengikat dan memenjarakan kita.

Paulus tidak terkecuali. Dia bercakap dari dalam pengalamannya sebagai orang yang sudah percaya dan telah menerima Tuhan Yesus sebagai Tuhan dan Penyelamatnya. Dia bercakap tentang dirinya yang sudah didiami oleh Roh Kudus. Paulus juga mempunyai keinginan-keinginan hendak melakukan dosa. Dalam tulisan yang yang lain Paulus menyebut keinginan daging ini sebagai manusia lama (Efesus 4). Dalam kata yang mudah bagi kita, keinginan daging dan sifat lama dalam kita ini adalah tabiat dan kecenderungan yang ada dalam setiap orang untuk melakukan kehendak sendiri tanpa memperdulikan apa yang telah digariskan oleh Tuhan dengan begitu jelas.

Tuhan telah menciptakan manusia untuk memuliakan-Nya (1 Kor 10: 31). Apabila kita tidak memuliakan-Nya maka kita disebut sebagai ‘tidak mengena pada sasaran’. Dosa dalam bahasa asli, Yunani’ adalah ‘harmatia’ yang bererti ‘tidak mengena pada sasaran. Sasaran kita adalah memuliakan Allah. Apabila kita tidak memuliakan Allah maka itu sudah termasuk dalam kategori ‘dosa’.

Jadi bagaimana? Bagaimana mau lawan ni keinginan daging? Anda dans aya mahu ikut Tuhan tetapi kita sering gagal dalam hal ini sehingga kita ambil keputusan tidak mahu lagi ikut Tuhan sebab apa yang kita alami hanyalah gagal gagal dan gagal lagi. Kita erasa hidup kita sangat jauh darui memuliakan Tuhan jadi lebih baik janganlah. Pernah rasa seperti itu?

Jadi bagaimana caranya? Kita dapat cara dan langkah melawan keinginan daging ini dengan melihat dan belajar dari teladan Kristus. Markus 1: 35, Ibrani 5: 7, Ibrani 12: 3-4. Baca juga Yesaya 40: 31 dan Yudas 1: 20

Perhatikan

Dalam Markus 1: 35, awal lagi Yesus bangun untuk berdoa. Dia bangun untuk mempersiapkan diri-Nya. Dia mahu bersedia hari yang baru ada di hadapan-Nya. Dalam keadaan sebagai manusia bisasa ketika itu, Dia memerlukan kekuatan dari Bapa Syurgawi untuk menghadapi apa pun juga tugas, cabaran dan tentangan. Dia perlu kekuatan untuk bersabar dan bertekun sehingga selesai sampai ke kayu salib. Di sana anda saya tahu Dia berseru “Sudah selesai!” Dia dapat melakukannya dengan langkah setiap hari ditangani-Nya dalam kekuatan Roh Kudus yang diutus Bapa.

Kalau kita mebuat sedikit penyelidiakan latarbelakang kita dapat tahu siapa Emperor Rome masa tu dan juga budaya hidup ketika itu. Kita dapat menggambarkan cabaran-cabaran yang Yesus (dalam keadaannya sebagai manusia) harus tempuhi dengan tabah ketika itu. Tapi cukupkalh saya katakan dalam renungan ini bahawa Yesus hadapi semua yang harus Dia hadapi dengan setiap hari datang menikmati hadirat Bapa Syurgawi dan dari situ menimba kekuatan harian.

Ibrani 5: 7
Dalam hidup-Nya sebagai manusia, Ia telah mempersembahkan doa dan permohonan dengan ratap tangis dan keluhan kepada Dia, yang sanggup menyelamatkan-Nya dari maut, dan karena kesalehan-Nya Ia telah didengarkan.

Ramai mengadu dan mengeluh kepada saya, “Susah bah ikut Tuhan, Pastor... Banyak betul godaan ni...” Di kalangan pembaca ada yang bercakap dalam hati sekarang “Ya ba, betul tu... Macam tau-tau pula si Pastor ni...” Saya tau sebab saya jugamengalaminya bah...

Dalam dunia penuh dengan kecanggihan internet dan multimedia sekarang, kita dihujani dengan pebagai maklumat. Kalau kita tidak waspada, kita akan tenggelam dan tertimbus di dalamnya dan tidak akan dapat keluar dari sana. Anda tahu apa yang saya maksudkan. Saya tidak perlu memberi contoh. Kalau anda membaca ini, anda seorang celik komputer dan anda termasuk orang-orang pintar. Kan?

Kita perlu kekuatan dari Tuhan setiap hari untuk dapat melawan keinginan daging dan melakukan kehendak Tuhan. Kalau Yesus yang tidak berdosa perlu melakukan disiplin ‘doa subuh’ ini, apakah alasan kita untuk tidak meneladani-Nya? Ada sesiapa mempunyai pendekatan yang lebih baik dan ternyata lebih berkesan?

Dalam satu hari macam-macam yang kita nampak dan macam jugalah yang datang dalam fikiran kita. Bukan tidak sering ‘dosa-dosa masa lampau’ cuba mengambil alih cara berfikir cara bertutur sikap hati dan perilaku. Tetapi kita dapat terus melangkah di dalam Dia dengan menyalibkan fikiran-fikiran dan keinginan-keinginan ke salib Kristus pada setiap saat semua itu datang ‘mengetuk’ pintu hati.
Saya teringat beberapa ayat Firman,

Ibrani 12: 2-3,
Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan, yang dengan mengabaikan kehinaan tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah. Ingatlah selalu akan Dia, yang tekun menanggung bantahan yang sehebat itu terhadap diri-Nya dari pihak orang-orang berdosa, supaya jangan kamu menjadi lemah dan putus asa.
Ibrani 4: 15-16
Sebab Imam Besar yang kita punya, bukanlah imam besar yang tidak dapat turut merasakan kelemahan-kelemahan kita, sebaliknya sama dengan kita, Ia telah dicobai, hanya tidak berbuat dosa. Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.

Yesaya 40: 31
tetapi orang-orang yang menanti-nantikan TUHAN mendapat kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yang naik terbang dengan kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.

Galatia 2: 19-20
...Aku telah disalibkan dengan Kristus;namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku.

Mengapa bermegah dalam derita?

Jawaban: Roma 5: 3-6 Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan,
dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan.Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita.Karena waktu kita masih lemah, Kristus telah mati untuk kita orang-orang durhaka pada waktu yang ditentukan oleh Allah.

Selamat pagi dan Tuhan memberkati!

Thursday, December 16, 2010

Bahasa Cinta

Selamat pagi. Syukur kepada Dia untuk hidup yang diperpanjangkan dan hari yang baru. Inilah hari yang telah Tuhan jadikan untuk saya dan anda. Mari kita bersukacita di dalamnya.


Pagi ini saya terjaga dari tidur dengan satu nyanyian yang dengan jelas berkumandang dalam benak hati. Sebuah lagu rohani yang saya pelajari sewaktu baru setahun Kristian lahir baru dalam tahun 1985. Lagu berjudul "Bahasa Cinta". Senikata lagu ini terambil dari Firman Tuhan yang terdapat dalam 1 Korintus 13.


Bahasa Cinta

Andaikata kulakukan

Yang luhur mulia

Jika tanpa kasih cinta

Hampa tak berguna


Ajarilah kami bahasa cintaMu

Agar kami dekat padaMu ya Tuhan

Ajarilah kami bahasa cintaMu

Agar kami dekat padaMu


Andaikata kufahami

Bahasa semua

Hanyalah bahasa cinta

Kunci tiap hati


Cinta itu lemah lembut

Sabar sederhana

Cinta itu murah hati

Rela menderita


Firman Tuhan:


1 Korintus 13: 1-13


13:1 Sekalipun aku dapat berkata-kata dengan semua bahasa manusia dan bahasa malaikat, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama dengan gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing.

13:2 Sekalipun aku mempunyai karunia untuk bernubuat dan aku mengetahui segala rahasia dan memiliki seluruh pengetahuan; dan sekalipun aku memiliki iman yang sempurna untuk memindahkan gunung, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama sekali tidak berguna.

13:3 Dan sekalipun aku membagi-bagikan segala sesuatu yang ada padaku, bahkan menyerahkan tubuhku untuk dibakar, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, sedikit pun tidak ada faedahnya bagiku.

13:4 Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong.

13:5 Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain.

13:6 Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran.

13:7 Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.

13:8 Kasih tidak berkesudahan; nubuat akan berakhir; bahasa roh akan berhenti; pengetahuan akan lenyap.

13:9 Sebab pengetahuan kita tidak lengkap dan nubuat kita tidak sempurna.

13:10 Tetapi jika yang sempurna tiba, maka yang tidak sempurna itu akan lenyap.

13:11 Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu.

13:12 Karena sekarang kita melihat dalam cermin suatu gambaran yang samar-samar, tetapi nanti kita akan melihat muka dengan muka. Sekarang aku hanya mengenal dengan tidak sempurna, tetapi nanti aku akan mengenal dengan sempurna, seperti aku sendiri dikenal.

13:13 Demikianlah tinggal ketiga hal ini, yaitu iman, pengharapan dan kasih, dan yang paling besar di antaranya ialah kasih.


Be blessed!